Olahragawan Angkatan Pandemi

Pandemi membuat sebagian dari kita jadi olahraga kembali. Olahraga yang lebih serius dan lebih bisa bikin keringetan. Seenggaknya itu yang terjadi sama aku. Mungkin sebelum pandemi, seserius-seriusnya olahraga, paling mentok hanya senam pagi tiap hari Jumat di halaman kantor (karena di absen dan dapet snack tentunya).

Pada dasarnya aku sebenernya suka olahraga, cuma ga teratur aja. Pas SD sampe SMP, sepedaan, sepatu roda, otoped (plis aku tau otoped bukan terasuk olahraga tapi pura-puranya iya ya), bulutangkis, Pas SMA sampe kuliah hobinya jalan pagi keliling komplek sama tetangga. Ya gitu doang, olahraga yang ga banyak keringetnya. Dari sekian yang disebutkan tadi, aku paling semangat main bulutangkis, apalagi dulu saat aku dan saudara-saudaraku masih kecil. Kayanya mainnya tiap sore deh, tapi adekku dulu ga jago :( jadi seringnya nyangkut di pohon, masuk ke dak atas garasi, atau jatuh di got rumah yang bikin bola kok nya jadi berat. 

1. Anak Sepeda
Gara-gara pandemi, aku dan sebagian teman-temanku jadi mau ga mau olahraga. Biar imun tetap terjaga, biar keringetan, biar jauh dari virus pokoknya. Dan olahraga yang bisa kita lakukan bersama-sama, rame-rame, dan sambil jaga jarak adalah sepedaan. Berbarengan juga dengan banyak masyarakat Jakarta yang tiba-tiba jadi rame sepedaan juga. We are not alone, we are part of community. Walau kita maennya awalnya ga jauh-jauh amat juga.

Beberapa stop point buat foto-foto

Awalnya, sepeda merk Polygon warna merah punya senior di kantor adalah tungganganku selama beberapa bulan sebelum akhirnya kepincut juga buat beli sepeda lipat yang ada stiker BOSQUE-nya 😂 hehe. Biasanya, kita sepedaan di hari Jumat pagi kalau lagi ga ada meeting di jam 9, atau Sabtu pagi. Seringnya di Sabtu pagi biar Minggunya bisa istirahat. Tempat aku beli sepeda lipat Element Ecosmo Bosque yang waktu itu lagi promo.

2. Zumba & Yoga
Dua jenis olahraga ini mungkin sudah mulai digeluti jauh sebelum pandemi ya, tapi percayalah, pandemi ini bikin aku dan temen-temen disekitarku jadi seneng ikut kelas Zumba / Yoga yang di youtube. Adaa juga yang ikut kelas private. Macem-macem lah. Ini adalah jenis olahraga paling murah meriah dan cukup mudah dilakukan selama kita punya Yoga Mat nya yang agak proper ya. Punya temenku agak tipis jadi beberapa kali suka geser-geser dan ga cukup empuk untuk menopang dengkul dan telapak tangan.
Aku pake Matras Yoga yang murah ga bermerk sih tapi empuk terus busanya ga awur-awuran, terus untuk video zumba dan Yoga nya banyak ya di youtube tapi paling favorite nyari "Zumba Dance" atau "Zumba Aerobic" biar keringetan ekstra.

3. Bulutangkis
Ini olahraga cinta mati dah. Beruntungnya ga jauh dari tempat tinggalku ada lapangan bola kosong berlantai semen buat bocil maen bola sore-sore, jadi biasanya weekend aku maen disitu. Tapi semenjak PPKM ini lapangannya jadi penuh mobil orang-orang :( jadi ngeri maen takut lawan jahil smash terus kena mobil terus nina ninu 🤷‍♀️
Raket Li Ning biar kembaran kaya atlet pelatnas beli di shopee tapi belum dipasang senar, jadi pasang dulu ya di toko olahraga. Bisa juga beli yang udah kepasang, tapi rekomen masang sendiri aja deh sekalian beli bola kok nya yang kualitas paling okeh biar kalo nyangkut ke got ga gampang item (tergantung got-nya juga ya seitem apa 😢)

4. Lari dan Jalan 10 ribu langkah
Dari semua list ini, lari adalah yang paling jarang. Paling ga kuat. Paling meninggalkan kesan karena cedera bun seminggu kakiku bengkak thanksss gara-gara kepletot. Ini jelas gara-gara ga pemanasan dan larinya asal-asalan aja. Please do stretching before doing any sport ya man teman. Syukurnya, walau cedera, I can make it to 10K for the first time! I got my first medal yeyy.
Sedangkan untuk jalan 10ribu langkah sehari hanya bisa dilakukan di weekend dan nggak melulu tercapai juga sih.

Rasanya itu aja deh. Mungkin ini adalah salah satu cerita pandemi yang mungkin akan dikenang oleh kita semua. Bagaimana lifestyle kita bisa berubah sedemikian rupa baik terjadi secara sukarela maupun terpaksa. Kita seperti di-reset kembali, menjadi pribadi yang lebih baru biar iman dan imunnya upgrade. We need to prepare our body to stay survive during this pandemic era. Ambil sisi positifnya bahwa semakin banyak yang sadar pentingnya olahraga. Semakin banyak yang nyoba ikutan olahraga terlepas itu datangnya dari kesadaran diri sendiri maupun sekedar ikut-ikutan trend doang. 

Stay healthy dan jaga prokes ya teman-teman, salam olahraga ❤

Dwi Maharani

No comments:

Post a Comment

feel free for coment here :)

Instagram