Sebuah Cerita tentang Daihatsu Indonesia Masters 2019 #thankyoubutet

7:44 PM

Bohong deng! ga sebuah tapi buanyak cerita yang pengen aku bagi dari event Daihatsu Indonesia Masters 2019, 22-27 Januari 2019 kemaren!

Daihatsu Indonesia Masters 2019 (DIM) ini adalah kali ke-4 aku nonton bulutangkis langsung. Pertama tahun 2012 lalu, Indonesia Grand Prix Gold yang waktu itu udah pernah aku post dimari Pengalaman Nonton Indonesia Grand Prix Glod 2012, kedua pas nonton Indonesia Open 2018, dan ketiga pas nonton Asian Games 2018. Alhamdulillah tahun 2018 kemaren w cukup sering (baca : 2 kali doang) melipir ke Istora. Tempat yang aku idam-idamkan banget ya sejak dahulu kala haha.

Ya jadi di DIM 2019 ini, akhirnya aku dan manteman centhilku berhasil dapet tiket untuk semifinal lewat blibli.com walau harus refresh terus dan nungguin ada yang batal. Alhamdulillah kita dapet, karena kalau ga dapet siap-siap antri dari jam 6 pagi kalau mau dapet tiket on the spot! Dan emang karena pengalaman berharga kita waktu Indonesia Open kemaren dimana kita kehabisan tiket final dan pas udah capek-capek antri berjam-jam, tiketnya abis dongg.. sold out padahal tinggal lima antrian lagi. 5 gaeess dan sold itu rasanya bener-bener sakit hati kayak diputusin pas barusan aja ditembak :( jadi karena kita ga mau diputusin oleh abang-abang tiket dan ga mau di permainkan oleh si Calo Laqnat, kita mau ga mau harus bisa dapet tiket pre-sale ini.

Tanggl 26 Januari, kita berangkat sebelum jam 12 karena kita mesti antri. Ya meski kita belinya VIP, tapi tetep mesti antri masuk karena once again Posisi Menentukan Prestasi. Bukan prestasi atlitnya, tapi prestasi suporter yang dah kadung rindu nonton bulutangkis di dalem negeri sendiri. Karena jikalau anda udah VIP, tapi duduknya di sudut dunia, apalah yang akan anda terima, hanyalah pil pahit sahaja. Yak singkat kata kita dapet tempat duduk lumayan mantap jiwa walau ga semantap dedek-dedek sebelah yang lincah bener udah pada nempatin bangku padahal mantemannya belum pada dateng :(

Semifinal kali ini banyak wakilnya gaessss dan emang ya kalau duduk di VIP itu kerasa banget jerih payah rupiah yang kita gelontorkan karena emang deket bangeeettt. Jadi inget liat keringetnya He Bingjiao netes-netes dari rambutnya yang kaya brokoli. Lucu banget tu bocah kayak mochi. kayak sequishyyy. Tapi sequishynya ganas kalau nyemesh sampe bunyinya keras banget fix kalau kena semesh badanku bisa biru membiru :(

Yak lanjut lagi, akutuh emang paling selalu All Out di awal-awal gaes. apalagi kalau pertandingannya sengit. Pertama maen itu Greysia/Apriyani melawan duo ayamis alias Ayaka/Misaki. Jujur w suebel banget sama mbak misaki ini ya. Dia itu kecil imut-imut tapi kejam suka kasih bola-bola tipuan maut. berani-beraninya dia menipu masyarakat Indonesia. Padahal kita ga ada salah apa-apa ya sama dia.
Jujur saja, match ini gila-gilaan banget. Apalgi duo Ayamis ini kan sempat kalah dari GreyAp di Malaysia Masters minggu sebelumnya di Semifinal, jadi ini tuh semacem antara Ayamis bernafsu revans dan GreyAp bernafsu untuk menang lagi dari mereka yang aku yakiin banget bisa meningkatkan kepercayaan mereka kalau melawan WD Jepang.
Walau GreyAp kalah, w salut bener sama mereka. Bisa maen rubber selama dan segila itu emang bener-bener dahsyat. Aku yang disana cuma sebates nonton sambil teriak aja udah kadung lemas di game ketiga. Makanya aku ga jadi Atlit ya sodara. Karena kalau jadi atlit mungkin bisa dibully terus sama netyjen netyjen se Indonesia Raya.

Giliran Butet/Owi yang maen. Suasana mendadak gegap gempita (lagi) setelah tadi sejenak Off karena kekalahan greyAp. It's getting real. Butet bakal pensiun dalam hitungan hari dan w akan treasure kenangan hari ini sebagai salah satu kenangan yang indah dalam hidup w wkkw. Saat itu mereka melawah Goh/Chan yang lawan mereka saat final Olimpiade Rio 2016 lalu. Dan yang baru aku perhatiin adalah cara service nya mba Goh Liu Yig yang lucu syekali. Kakinya rapet begitu kaya posisi siap gerak. Kalau dipikir-pikir, mbak GLY ini stylist abis lah ya. kayak balerina. Pake Rok lipit ala-ala f(x) mau nyanyi Rum Pum Pum. Rambut mbak GLY ini juga sempet biru waktu itu, aih cucok lah. betewe Majin juga pernah pake kutek lemon neon ngikutin warna bajunya. Ugh aku funs banget sama atlit yang gemesh gemesh gitu. Jadi inget sama Butet di Kejurdun 2005 dimana Rambut Butet Dibegituin gemesh banget kan kaya boneka adoohh.

Aku sih Haqul Yaqin kalau butet/owi bisa menang lawan Goh/Chan. Ga tau kayak udah feeling aja pasti butet bisa menutup karirnya at least sampe final DIM 2019 ini. Dan bener dong!! Dan detik ketika butet/owi melesakk ke final, aku makin yakin harus nonton final besok. Eniwei, salah satu keharuan yang aku rasain itu pas aftermatch GLY meluk butet dan chan jg meluk butet aku tuh autobaper.  gabisa baget liat yang sweet sweet begitu dilapangan. Oh tidaaakk Butet beneran pensiun ternyata :'(

Besoknya di Final, kita dapet di regular. Alhamdulillah banget dapet tiketnya, terimakasih semesta yang berkonspirasi untuk menolong anaq alay ini untuk menyaksikan farewellnya butet di istora heu.
Hari itu, hari terakhir butet pensiun dan maybe menjadi hari terakhirnya aku bisa ngeliat butet lagi. eaaa jadi sedy.

Mbak Butet alias mbak Liliyana Natsir ini adalah idola ku dan ayahku. Betewei, ayahku dulu pernah dapat medali perunggu tim beregu putra tingkat provinsi Sumsel so u taulah darimana darah beel garis keras ini dapetnya. Inget banget, dulu ayahku selalu muji-muji permainannya butet yang cantik banget. Dan aku ikut-ikutan suka sama dia. Sampe ngomong sama ayah aku pengen masuk klub bulutangkis blabla.. ah kenangan manis banget :(
Meski pada akhirnya aku gajadi ikut klub tapi kecintaan diri ini sama bulutangkis ga pernah luntur. Bahkan suatu waktu aku pernah nonton di tivi sampil ikutan prok prok pake gantungan baju. anjaayy . Pertama kalinya ke Istora, pom-pom balon yang aku dapetin gratis dari sana, pas pulang, aku kempesin terus aku simpen di kamar sebagai kenang-kenangan :'

Emang bener-bener ya, kita ga pernah tau bagaimana cara Allah menjawa doa hambanya. Coba deh, kalau Butet pensiunnya 2017 dimana saat itu aku masih di Palembang? Apa bisa ikut nonton farewell nya? apa bisa nonton pertandingan terakhirnya? melow akutuh Allah baik banget sam aku. Dikasih kesempatan kerja di Jakarta dan nonton butet walau ga banyak.

Dan kalian bisa menebak betapa hancur (ceilah hancur kayak diputusin kento aja lu) nya aku pas di acara farewell itu. Apalagi pas butet bilang "hari ini tanggal 27 Januari 2019 saya Liliyana Natsir memutuskan untuk pensiun" .. DANG! mrembes mili akutu bersama para ribuan Beel yang hadir disitu. Tet.. Seseorang yang selalu ada di Who I Want To Meet nya Friendster aku, seseorang yang paling sering dijadiin profile picture BBM aku, terima kasih ya sudah jadi inspirasiku. Terima kasih sudah jadi bagian dari cerita kenangan antara aku dan ayahku. I love you so Much. Happy Retirement luvs.
Dah, ga boleh sedi-sedih lagi karena emang kita ga boleh sedih. Kita harusnya bersyukur punya atlit yang sehebat itu dan bangkit!

Ada cerita lucu pas di Final kemaren. Yaitu pas Minion lawan the Daddies. Jadi seperti yang kita ketahui bersama, Minion menang. Selepas partai, harusnyaaa sang juara langsung diwawancarai kan ya. Nah karena The daddies pada jalan ke ujung lapangan yang mengarah ke pintu keluar, si Minion ini entah kenapa pada ngikutin. Sampe yang mau wawancara kebingungan ditinggal sama Minion. Padahal si Daddies cuma mau ke bangku penonton karena mau ajak si Kembar dan Chayra doang, Minion yang saat itu langsung sadar langsung balik arah ke lapangan lagi. Mendadak sadar kali ya kalau "gue kan belom punya anak, ngapain gue kesitu. anak siapa yang mesti gua angkut?" wkwkkw.

Ada juga si Anders Antonsen si bule gila yang dapet dukungan seluruh Istora pas ngelawan Kento.
Awalnya para beel centil ini pada dukung dan mengelu-elukan Kento Momota. Let's go Kento Let's go. Eh terus pas isitrahat set pertama, dua pelatihnya Kento menghampiri. Dia dikasih pendingin leher gitu, dikasih masukan, diurusinlah pokoknya. Lah itu si Bule satu, pelatih satupun ga ada, sendirian doang mondar mandir sambil makan pisang hahaha. Ya kita langsung prihatin. Beel Indonesia kan hatinya mulia, melihat keadaan nestapanya Antonsen, autosupportlah. Ga tau kenapa kayaknya emang udah typical masyarakat yang mudah luluh hatinya, aku tuh selalu mendukung underdog! Bayangin aja, Anders ini pelatih ga ada mendampingi, rangking 20, tapi mainnya baguus. rapih banget ga kotor alias banyak error. Si Kento keliatan frustasi banget sih. Apa karena para funs yang mendadak berbalik arah mendukung si bule? atau karena kento tertekan dengan statusya sebagai seed 1, ada pelatih malah dibuat pontang-panting sama non seed tanpa pelatih. Big pressure sih buat dia pastinya. Begitulah kira-kira analisa sotoy sayah.
Gapapa ya bro, kasih kesempatan buat dia. Makin variatif nama-nama yang jadi juara, makin seru kan? 

Alhamdulillah banget DIM 2019 ini kasih kenangan yang luar biasa banget buatku. Anak daerah yang akhirnya bisa nonton pertandingan penting kaya gini live langsung di Istora. Anak daerah yang teriak sekenceng-kencengnya butet i love you sampe dia noleh wkwk. Anak daerah yang dulu selalu mimpi sekarang bisa living her dreams.


MasyaAllah,
Comeback stronger!

You Might Also Like

6 comments

  1. Wahhhhh... Asik banget sist nonton di VIP. Pengenlah nonton VIP seklai kali. Fasilitasnya apa aja sist ya kalo di VIP. Bedanya apa ya sama yg regular?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bedaaalah.dr sisi jaraknya, aksesnya, viewnya, pokoknya beda.ntar cobain ya di Indonesia Masters 2020 :p

      Delete
  2. Gils. Banyak uaaaaaaang buat nonton ahahahhahahahaha. aku nonton di tv bae la degdegan. Aplagi di istora. Ahhahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kau harus cobalah bim sekalii, beda sensasinyo bim haha

      Delete
  3. aku tuh dari dlu pengen banget nntn pertandingan bulu tangkisnya owi-butet live tp apadaya jauh bgt tinggalnya T.T duh jadi sedih yaaak Butet is my favorite badminton player


    // BEAUTY & TRAVEL BLOG by Ollyvia Laura : NEW POSTS EVERY WEEK //

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya mbak aku tau rasanya gimana kalau kepengen banget nonotn tapi jaraknya jauh ya :( semoga next bisa ngerasain serunya istora ya mba, walau ga bia liat owi-butet lagi :)

      Delete

feel free for coment here :)

Subscribe