Waspada Penipuan Via Telepon

12:41 PM

waspada penipuan via telepon

Waspada penipuan via telepon - Ada banyak manusia yang menanti dering telepon dengan harap. Seorang pencari kerja menatap telepon genggamnya sambil berharap mendapat panggilan kerja. Seorang ibu menunggu kabar dari anaknya yang sedang menempuh pendidikan di luar kota. Seorang pedagang menanti calon pelanggannya. 

Semua orang punya hape bukan cuma untuk maen Get Rich doang kan ya? Semua punya kepentingan masing-masing atas ponsel mereka, dan ternyata ini dimanfaatkan oleh pelaku penipuan ini. Karena rata-rata orang udah pada pake telepon (baik telepon kabel maupun telepon genggam) si penipu mikirnya pasti ada orang-orang yang bisa ditipu. Di postingan ini aku mau cerita pengalaman ditipu dan hampir ditipu yang pernah aku alami.

Ayah Kecelakaan, Hampir Tewas!

Penipuan ini dilakukan waktu aku masih SD kelas 6. Ayah dulu memang setiap tahun pasti ada perjalanan dinas untuk urusan MTQ. Saat itu ayah lagi dinas ke Pulau Jawa (aku lupa ke provinsi mana). Pagi-pagi buta, ada yang telpon ke telepon rumah kita. Saat itu ibu yang angkat. Aku ga tau gimana dia ngomong yang jelas dia bilang kalau ayah kecelakaan dan hampir tewas. Sekarang lagi ada di kamar operasi. Pihak rumah sakit meminta sejumlah dana kepada ibu untuk transfer. Aku inget banget betapa histerisnya ibu. Anehnya mereka ga mengizinkan ibu untuk matikan telepon karena bisa mengganggu jalannya operasi. (WTF?!) Sebenernya kalau diingat ini konyol banget sih tapi gimana ya, namanya juga dibilang lagi sekarat, istri mana yang ga histeris. Posisi itu pasti sulit untuk ibu berpikir jernih.
So, Ibu kirimlah itu duit lima juta. Fyi aja di backsound telepon itu katanya ada bunyi bunyi mesin operasi gitu wtf niat banget nipu orang.
Setelah beberapa lama ibu kaya sadar gitu terus matiin telepon. Ibu coba telpon ayah dan nomornya ga aktif. Karena hari itu Hari Jumat dan kalau emang kena tipu, kemungkinan ayah lagi sholat Jumat.
Sehabis jam Sholat, ayah nelpon. Sehat dan bingung. Kenapa rumah ditelpon sibuk terus.

Aku kalau inget ini mau marah tapi mau ketawa juga. Konyol banget ini beneran. Keluarga kita kalau bahas ini ketawa mulu malu-maluin banget haha.
Ya emang duit lima juta melayang, jadi pelajaran jangan pernah percaya sama segala sesuatu yang ga pasti. Terlebih lewat telpon.

Fulan Jatuh dari tingkat tiga sekarang sekarat di RS!

Kisah berikut bukan kisah aku dan keluarga (ya kali ditipu terus). Ini kisah temenku  (sebut aja namanya Fulan). Fulan ini kuliah jurusan keguruan yang mengharuskan dia untuk ikut kegiatan ngajar di sekolah-sekolah. Waktu itu si Fulan kebagian di SMA Pagi. Kebetulan SMA Pagi itu lantainya tingkat tiga dan emang gede. Singkatnya, si penipu nelpon rumahnya Fulan di jam-nya Fulan ngajar. Katanya Fulan jatuh dari lantai tiga dan sekarang dilarikan ke rumah sakit. Si Penipu minta duit buat di transfer. Untungnya keburu si Fulan nelpon rumah secara kebetulan atau orang rumah nelpon Fulan sehingga tu duit ga jadi di transfer. 

Modusnya : [insert nama] kecelakaan hampir tewas, transfer sebesar [nominal] sekarang juga.

Apa kabar, masih inget aku, ngga? Ayo tebak aku siapa! 

Modus teman lama! ini yang aku alami kemarin. Ada nomor asing yang nelpon ke HPku. Ya aku angkat lah, siapa tau kan panggilan kerja. Kurang lebih begini percakapannya:
A: Aku, P : Penipu.
A: Halo, Siapa ini?
P: Idih masih nanya ini siapa? Ga nyimpen nomor aku ya?
A: Maaf ini siapa?
P: Ih sombonng, coba inget suara siapa ini. Coba tebak.
A: Maaf bisa langsung saja? (sambil mikir ini siapa coba).
P: Ini Andi, masa lupa! Inget nggak sama aku.
buseet aku ga ada temen namanya andi rasanya, adanya sepupu haha. Inii orang pasti mau nipu.
A: Maaf saya ga punya temen nama Andi.
P: Coba inget-inget dulu dehh.
klik. Telepon aku tutup.

Yhaaa kali seluruh Indonesia orang pasti punya temen nama Andi. Pake nama Dwi dong mas tukang tipu, yakin deh orang-orang pasti seenggaknya punya satu temen nama Dwi.

Aku yakin itu orang niatnya mau nipu, karena dia ga nyebutin nama duluan. Coba bayangin kalau kebetulan aku ada temen pas SMA namanya Andi dan aku jawab "Oh Andi SMA ya". Bisa bayangin kemudian dia bakal ngomong apa. 

Gimana kalau aku dihipnotis? dih ngeri banget. Setelah googling, ternyata ada sesama blogger yang punya kasus kaya gini, ceritanya ini.
penipu via telepon

Bertaubatlah para penipu dan mulailah cari duit dengan cara halal.

Karena pernah mengalami penipuan sejak kecil makanya aku jadi waspada banget sama hal-hal ga jelas apalagi via telepon. Makanya aku sangat membatasi update-update sosmed lokasi dan segala macem yang pribadi terlebih punya akun path. Path udah aku uninstall karena ngeri dan kurang butuh aja. 

Waspada Penipuan Via Telepon!
Jangan pernah mudah percaya apalagi jika penelpon tidak memberikan identitas secara jelas dan kamu ngerasa asing dengan suara maupun namanya. Jaga privasi, jangan terlalu bebas mengeposkan urusan pribadi karena kita ga tau di luar sana ada orang yang siap-siap mau nipu atau berbuat jahat kepada kita.
Berpikir jernih aja, jika ada keluarga yang kecelakaan atau apa, sebelum percaya, pastikan dulu pakai baju apa, ciri-cirinya. Atau kalau perlu kamu kerjain aja itu tukang tipu biar balik kena tipu.

You Might Also Like

14 comments

  1. Pernah beberapa kali ditelpon penipu! Ngakunya sih dari operator. Beruntungnya sih waktu nelpon aku lagi badmood jd ga selera ngelayanin, cuma "hmm" "oh gitu" "oh", abis itu kututup eh malah kirim sms, trs telpon lg pake nomer lain, ku kerjain aja sok-sokan girang dapet hadiah trus sblm kututup: "Makasih ya mas mobil sm uangnya buat mas aja, nama saya bukan reva, td saya cuma ngarang aja. Ciye ketipu hahahaha~" :)))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahhaa keren mba bisa nipu balik :D emang tu penipu harusnya dikerjain ya kalo udah tau gelagat ga bgus :P

      Delete
  2. emang kl modus via telp ato sms juga banyak dan menjamur, apalagi kalo via telpon tuh menyasar telpon rumah.
    makanya musti berhati hati juga kalo ada yang ngaku2 telpon ke rumah bilang anaknya lah ato saudaranya di tangkep polisi dsb.
    orang² kayak gitu harusnya udah mesti di jaring sama polisi ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya menjamur dan meresahkan banyak orang. Keluarga kita juga harus diingatkan dan dikasih tau kayanya supaya ngg gampang percay dan pastiin dulu faktanya.
      Kasus kaya gini udah banyak yang ketangkep sebenernya kalo aku liat beritanya, tapi masih ada ada aja >.<

      Delete
  3. Yaamfun emang udah banyak banget yah tukang tipu di dunia ini.

    Yang pasti, kalo dapet telepon soal kecelakaan, kalau penipu pasti langsung minta jatah nominal duitnya. Tapi kalau beneran kecelakaan asli dari anggota keluarga, pasti keluarga itu langsung disuruh datang ke rumah sakit tempat anggota keluarganya untuk ditangani di RS. Itu bedanyaaa hahaha pengalaman soalnya kak :p

    Yang aku takutin kalau lagi dijalan ada tukang hipnotis yang tujuannya untuk nipu. Aduh musibah banget kalo sampe kena tragedi kayak gitu. Apes apes XD

    Btw kak boleh minta followback blog nya? timaaci :)

    willynana.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini! kaau emang bener keluarga kita dibwa ke RS pastinya kita disuruh ke sana bukannya malah dimintai duit :p Apesnya bos saya kemaren lagi di luar kota jadinya percaya aja hadeuuh.
      Pokoknya yang namanya informasi harus dikonfirmasi dulu ebenarannya ya baru percaya :D
      Boleh dong, makasih ya sudah follow :)

      Delete
  4. Nyokap gw pernah di telp sampai gemeteran, karena di bilang abang ku di RS kecelakaan. Tapi untung pas kebetulan abang ku pulang jadi nyokap lega

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung ya ga sampe transfer atau apalah. Emang dasar ga ada hati nurani yg nipu begitu :(

      Delete
  5. Iya sih rata rata orang panik kalau udah panik ya gak mikir panjang. Iya iya aja.

    path?
    Aku juga uninstall :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba, kalau udah panik emang susah berpikir jernih sih. Harus belajar gimana bisa tetep fokus meski kondisi tertekan ya.

      Apus path? Tooss dulu hihi

      Delete
  6. serem amat sih, apa lagi yg pura pura kenal itu nggak lagi lagi deh gue ngejailin temen gue, dimanfaatkan para kriminal :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mbaa ternyata modus penipu banyak juga ya 😂

      Delete
  7. Wah, banyak banget sekarang memang kasus seperti ini.

    Dulu saat SMA, orang tua temen pernah kena hipnotis via telepon.
    Di telepon penipu itu bilang ke ortunya kalau anaknya kecelakaan dan disuruh transfer via ATM.
    Dan akhirnya ortu temen itu kehilangan 17 Juta dalam 1 hari itu, bener-bener bikin drop dan ngenes kalau inget-inget yang dulu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. mirip kasus temenku. bisa bisanya ya mereka manfaatin perasaan keluarga.
      asli bikin ngenes,semoga kedepannya kita bisa lebih waspada 😔

      Delete

feel free for coment here :)

Subscribe