[Late Post] Pengalaman Nonton Indonesia Open Grand Prix Gold 2012

8:55 AM

Sebagai seorang pencinta olahraga bulu tangkis, dan sebagai warga negara Indonesia (yang bulu tangkisnya membanggakan), kalau belum pernah nonton pertandingan bulu tangkis secara langsung di stadium rasanya seperti makan sayur tanpa garam. Kurang berasa.


Sebenarnya ini kisah lama (Ceilah kisah), Indonesia Grand Prix Gold 2012 sendiri digelar di Palembang, Sumatera Selatan, tepatnya di Palembang Sport and Convention Center (PSCC) tanggal 25 September - 30 September 2012 lalu. Info mengenai Indonesia GPG 2012 ini aku dapatkan dari akun twitter @bulutangkisindo .

Event yang mungkin cuma sekali ini aja bisa ditonton di sini.

Kebetulan teman-temanku banyak yang suka olahraga ini, keluargaku juga. Ayah saya dulu pernah dapat medali perak untuk nomor Ganda Putra di Pekan Olahraga Daerah Kota Palembang tahun 2002. Medalinya aku yang simpan, digantung di kamarku :')
Aku sendiri pernah ngomong sama orang tua untuk masuk klub bulu tangkis di kota Palembang pas kelas 6 SD (kebetulan teman sekelasku ada yang gabung di klub itu) tapi orangtuaku bilang lebih baik fokus sekolah, atau kalau mau masuk itu sekolah kamu terbengkalai, fokus salah satu. Sebenarnya aku sudah rela untuk fokus di bulutangkis (kaya mainnya bagus aja -__-) tapi sepertinya orang tua yang nggak rela.

Kembali lagi ke Indonesia GPG ini saudara-saudara.
Jadi, setelah tahu kabar baik ini, pulang kuliah (hari kedua) langsung ke PSCC. Temanku ada yang sudah ke sana duluan. Katanya masuk bayar 25k (Final : 50k) :" Agak sayang sih, mana masih ada empat hari lagi :( Tapi gapapa, ini kan salah satu impian dari kecil hehe.

Alhamudlillah aku bisa nonton empat hari karena dua harinya kuliahku sampai sore. Selama di sana, mataku nggak pernah berhenti jelalatan ngeliatin atlit-atlit berseliweran dimana-mana. Udah kaya cuci mata, langsung seger padahal yang diliat lagi nggak seger (baca : atlit keringetan) eh kok ngeganjen hahaha.

Selama nonton di PSCC aku dan temenku ini termasuk yang nggak pernah diam memperhatikan. Kalau kaum adam biasanya fokus nonton sambil teriak teriak "oohh yeahh yess baguuss smash aaaaa" kalau kita para ciwi ciwi biasanya keliling-keliling nyari atlit buat .... Foto bareng dong.
Tapi bukan itu fokus utamaku.
Fokus selama Indonesia Open Grand Prix Gold 2012 ini adalah :

  1. Ketemu Taufik Hidayat dan Liliyana Natsir kemudian FOTO BARENG. HAHAHA.
  2. Nonton final yang finalisnya Indonesia, terus beli tabung keprok keprok terus teriak teriak chant suporter kita, IN~DO~NE~SIA~ prok prok prok prok prok  (pengen banget ngerasain, selama ini nonton di TV mulu, hehe)
Udah itu doang.
Tapi sayang, Taufiknya nggak main di Indo Open GPG kemaren :( 

Gapapa, pencarian para atlit terus berlanjut. Selama empat hari aku nonton Indonesia Open GPG, aku TIDAK PERNAH lupa membawa Camera Digital kesayangan hahaha. Tujuannya apalagi kalau bukan nguber atlit terus minta foto haha *norak* iye emang norak :>
Tapi selama aku dan temen-temen minta foto, kita liat-liat sikon kok, kalau atlitnya nggak mau dan cenderung menhindar, berarti dia nggak mau. Kagak usah dipaksa. Kalau atlit-atlitnya pada mau diajak foto baru kita foto. 

 

Kak Greysia Polii ini aslinya ramah banget loh :") nggak nyangka malah dia sendiri yang senyum senyum ramah gitu ke kita pas kita deketin. "kenapa, mau foto ya? ayok". Kitanya sendiri yang malah malu malu kucing di ramahin begitu :">
Kak Greys ini (ciye sok arab) nggak main di Indonesia Open GPG kemaren, dia cuma nonton teman-temannya tanding :>

Selain sama Kak Greys, kita juga berhasil foto sama beberapa atlit lainnya, kayak Markis Kido, Pia, Pelatih Malaysia yang dulunya atlit Indonesia (lupa namanya >.<), Angga, Ryan, Pak Christian Hadinata, Ahsan, dan beberapa atlit luar.
Kita berfoto sama atlit korea dan alhasil kita malu banget, Kim Sarang namanya kalo nggak salah, tinggi banget -_- kita bahkan nggak sampai keteknya kali :'>

Ini paling favorit dan paling deg degan mintanya, foto sama kak ahsan <3 span="">




Jadi ceritanya pas kita baru masuk dalam stadium, mata jeliku yang meski sipit tapi tajam (eh) berhasil menemukan kak Ahsan duduk di bangku penonton dan tepat dibelakangnya itu ada bangku kosong lima buah. langsung deh kita histeris norak ababil heboh "ahsan, itu ahsan itu ahsan!" terus langsung ngibrit duduk di belakangnya. Kita sempet digodain cowok-cowok yang duduk di atas "ciyeee.. " "itu bukan ahsaaann" "huuuu" entahlah apalagi, terserah sih :p

Semakin dekat kita malah semakin gugup. Nggak tau gugup gara-gara apa. Pokoknya gugup. Kak Ahsannya juga fokus nonton. Kegugupan kita sirna berganti malu manakala temanku (fans berat Ahsan) yang terlambat datang (yang sebelumnya sduah kita kasih tau kalau kita duduk tepat dibelakang Ahsan), teriak dari ujuunnggg tribun

 "Wik, Mana Ahsan???"

Kitanya kan malu, mana Ahsannya noleh ke dia juga. Maluuuu banget haha. Eh tapi dia makin heboh setelah tahu si Ahsan noleh ke dia. Dan kehebohan pun berlanjut dengan permohonnan bertubi-tubi "wik potoin aku sama Ahsan.. please pleaseeee". Meski dia ngomongnya bisik-bisik tetep aja heboh. Aku sebenernya nggak mau, Ahsannya lagi fokus banget nontonnya. Tapi kemudian ada mbak-mbak entah darimana tiba tiba muncul di samping kami dan noel noel kak Ahsannya.

"kak Ahsan, foto dongggg"

terus mbaknya ngasih kamera ke aku. Jadi aku fotoin deh. Nah temenku nggak terima dan akhirnya aku fotoin juga dia -_-




deket banget ya? IYAA ! kita kan duduk di belakangnya :p

Terus aku foto sama Ahsannya kok di luar? iya kak Ahsannya bilang "di luar aja, saya mau nonton  dulu". Dari situ kita nyesel banget sudah berisik dan ngeganggu. DI luar tribun, janjinya ditepati kok, setelah itu kita minta maaf kalau ngeganggu, untungnya dia bilang nggak apa-apa, tapi kemudian makin banyak aja yang minta foto sama dia. Kita makin nggak enak :"

Back to Focus, Taufik Hidayat dan Butet >.<
Hampir setiap hari di sana aku ngeliat butet sama Owi pemanasan. Aku nggak dapet satu fotopun bareng mereka :" sedih deh. Untungya, kayaknya nggak ada juga yang dapet (kecuali mereka yang sampe nyusul ke hotel!)
jadi cuma dapet candid aja ehheehe.







Eh tapi nasibku baik :" di Final, ternyata Taufik Hidayatnya dateng. Dia duduk di bangku VIP. Awalnya aku nggak yakin soalnya dari berita aku tahu kalau Taufik nggak main. Tapi mataku tidak bisa dibohongi :( ITU beneran Taufik ! dan mendadak aku heboh. Heboh super super heboh. Temenku juga ikutan heboh, dan orang - orang disekitar kitapun jadi heboh juga, haha.


Alhamdulillah ya Allah. Tahun 2012 ini emang super banget. Nonton pertandingan Bulu tangkis skala internasional yang udah jadi impian sejak kecil tercapai di tahun ini. Nonton konser Super Junior juga di tahun 2012 ini :")


Akhirnya kesampaian juga. eh Pompomnya gratis. Tapi stiker benderanya beli :"


P.S:
Kita bener-bener minta maaf banget buat para atlit yang kita rempongin, mungkin sudah naluri kali ya kalau ketemu idola pasti langsung heboh, hmm.
Kita juga makasih banget buat mereka yang baik hati dan ramah banget sama kita. Dua tahun berlalu dan kesannya masih berasa sampai sekarang. Buat temen-temen yang tinggal di Jakarta beruntung baget karena bisa mudah ke Istora Senayan dan bisa sering nonton event-event kayak gini. Kalau pertandingan Bukutangkisnya sering di Palembang mungkin kedepannya kita udah nggak norak lagi.

P.S. Lagi :
Maaf ya temen- temen yang baca post ini kalau disini kitanya norak banget hahahhaa.


You Might Also Like

2 comments

  1. Aku ngakak pas bagian Ahsan hahaha. Jadi nyesel waktu itu dak nonton.
    Makasih komennyaa, bagus wi, blog mu :D

    ReplyDelete
  2. wah ada novi..
    iyo cubo nonton vi, bahagia nian aku rasonyo hahaha
    makasih nopiik :*

    ReplyDelete

feel free for coment here :)

Subscribe